Mengapa Burung Bertubuh Panas

Burung termasuk hewan bertubuh panas yang memiliki kemampuan dalam menyesuaikan pada suhu tinggi. Cara adaptasi ini berguna agar burung dapat menjaga kelangsungan hidupnya.

Meskipun berada pada suhu tinggi, burung akan mengolah suhu tersebut agar tubuhnya tetap normal. Sehingga hewan tersebut bisa hidup di lingkungan yang berbeda-beda.

Alasan Mengapa Burung Bertubuh Panas

1. Hewan Homoiterm

Hewan homoiterm merupakan hewan yang memiliki tubuh panas dalam beradaptasi dan mempertahankan hidupnya. Burung yang termasuk hewan homoiterm dapat melakukan aktivitas pada suhu yang berbeda-beda. Hewan ini bisa bertahan meskipun berada di suhu tinggi lebih dari 40 derajat. Saat udara panas masuk ke dalam tubuhnya akan hilang melalui proses evaporasi.

2. Terdapat Reseptor Otak

Reseptor otak yang ada pada burung berfungsi untuk mengatur suhu tubuhnya. Reseptor otak bekerja dengan menyesuaikan suhu supaya burung bisa mempertahankan hidupnya. Jika reseptor dapat berjalan dengan baik maka burung mampu hidup di tekanan suhu tinggi. Beberapa hewan lain juga mempunyai reseptor otak untuk melindunginya saat suhu panas.

3. Tertutup Bulu

Hewan yang memiliki bulu seperti burung diketahui mempunyai tubuh panas. Bulu tersebut melindungi hewan dari suhu dingin supaya bisa menyesuaikan dan tidak mudah mati. Maka dari itu burung dikenal memiliki tubuh panas karena bulu yang menempel pada badannya. Selain itu, bulu juga memiliki fungsi agar temperatur suhu tetap normal saat berada di temperatur tinggi.

4. Dipengaruhi Suhu Lingkungan

Burung dapat hidup di semua tempat karena bisa beradaptasi terhadap suhu lingkungan. Hal tersebut membuat burung mampu bertahan hidup dalam jangka waktu lama. Tak hanya itu hewan homoiterm ini juga bisa melakukan berbagai aktivitas pada suhu yang berbeda-beda akibat kemampuan yang dimiliki. Jadi hewan ini memang sangat unik dan berbeda dengan hewan lainnya.

5. Cara Adaptasi

Setiap hewan pasti mempunyai cara beradaptasi yang berbeda-beda. Burung menjadi hewan homoiterm yang diketahui dapat beradaptasi dalam suhu tinggi hingga mencapai lebih dari 40 derajat. Cara beradaptasi ini sangat penting untuk menjaga kelangsungan hidupnya. Apalagi saat musim kemarau tentu burung bisa menyesuaikan suhu tubuhnya karena mempunyai kemampuan tersebut.

6. Reaksi

Hewan bertubuh panas dan dingin memiliki reaksi yang berbeda dalam menyesuaikan suhu. Burung yang bertubuh panas akan bereaksi saat berada di habitat yang suhunya tinggi. Hewan ini akan mengeluarkan keringat untuk mengeluarkan panasnya agar suhu tubuh tetap normal.

7. Suhu yang Konstan

Suhu konstan yang ada pada burung membuatnya memiliki cara beradaptasi yang unik. Meskipun berada pada cuaca yang panas, suhu tubuh burung akan tetap konstan. Sehingga hewan bertubuh panas ini tidak kesulitan dalam beradaptasi pada habitatnya saat berada di tempat berbeda.

facebook
Twitter
Follow

Tinggalkan komentar